Kampung Berwarna Paman Niko


Karla merengut.
Sudah dua hari ini ia kesal pada mamanya. Sebab Mama belum juga membelikan rumah boneka Barbie, yang sudah lama diinginkannya. Padahal Vidia dan Shiva, teman sekelasnya di SD Nusa Bangsa, sudah memiliki rumah boneka itu. Kemarin Shiva memang mengajak Karla bermain rumah boneka bersama di rumahnya. Tapi Karla malas. Ia ingin memiliki rumah boneka sendiri. Lengkap dengan ruang tamu, kamar boneka dan dapur. Semua serba kecil, mungil, tapi sangat mirip dengan aslinya. Aah, pasti menyenangkan bermain boneka bila ada rumah bonekanya, pikir Karla.
Ting Tong!
Terdengar bel pintu berbunyi. Tapi Karla sengaja tidak beringsut dari sofa ruang tamu. Dia masih kesal. Akhirnya Mama yang sedang sibuk menyiapkan makan siang di meja makan, terpaksa berjalan menuju pintu. Hm, tebak siapa yang datang? Paman Niko! Ia adik Mama.
“Hallo! Karla dimana, Mbak?” tanya Paman Niko pada Mama. Kepalanya celingukan. Biasanya Karla langsung menghambur dan menyambut kedatangan Paman Niko. Tapi kali ini Karla diam saja, biarpun telinganya dipasang baik-baik mendengarkan suara Paman Niko.
Karla sangat menyukai adik Mama yang satu ini. Orangnya gembul, rambutnya gondrong dikuncir satu ke belakang. Tapi penampilannya tidak dekil. Paman Niko hobi fotografi. Jadi kemana-mana selalu membawa kamera tele yang digantungkan di lehernya. Paman Niko suka bercanda, Karla betah berlama-lama di dekatnya. Selain itu Paman Niko juga seorang arsitek. Karyanya sudah beberapa yang dibangun. Karla sangat kagum padanya.
“Tuh, keponakanmu sedang ngambek, di ruang tamu. Minta dibelikan rumah boneka Barbie. Aku pikir, kan, sayang uangnya. Sebentar lagi Karla pasti bosan. Dia kan sudah mulai besar. Masa’ mau main boneka terus,” suara Mama terdengar samar-samar. Lalu suara langkah kaki Paman Niko. Mama menutup kembali pintu depan.
“Ho ho ho! Siapa itu, ngumpet di pojok sofa?” seru Paman Niko begitu melihat Karla yang melungkar di ujung sofa. Karla tersenyum senang. Ingin langsung menghambur ke gendongan Paman Niko seperti biasanya. Tapi ia merasa malu pada Mama. Masak baru saja ngambek, tahu-tahu sudah tertawa-tawa. Aduh, gengsi dong, pikir Karla.
“Kenapa anak manis? Paman dengar, hari ini jadwal ngambek ya? Mau rumah boneka ya?” tanya Paman Niko dengan mimik lucu, sambil duduk di sebelah Karla. Karla mulai luluh, cair seperti es batu yang kena sinar matahari. Sementara Mama diam-diam pergi ke ruang makan dengan senyum lega menghiasi bibirnya.
“Iya, Paman! Shiva dan Vidia sudah punya, cuma Karla yang belum. Paman Niko bikinkan, dong. Paman kan arsitek. Kalau bisa bikin rumah besar, pasti bisa bikin rumah kecil!” rajuk Karla manja. Paman Niko tertawa, perutnya yang besar terguncang-guncang.
“Wah, justru bikin rumah-rumahan boneka itu lebih sulit. Harus ahli, soalnya detilnya kan kecil-kecil. Tapi Paman Niko punya ‘rumah-rumahan’ lain yang juga cantik, warna-warni, seperti rumah boneka. Malah lebih bagus. Kamu mau lihat tidak?” tawar Paman Niko. Karla mendongak, penasaran. Masa’ sih ada rumah-rumahan yang lebih bagus dari rumah boneka?
“Ah, yang benar Paman! Dimana?” tanya Karla penasaran.
“Ada deh! Kalau Karla mau ikut, hari ini Paman kebetulan mau ke sana,” jawab Paman Niko.
“Mau, mau. Tapii…..” Karla diam sejenak, menggigit bibir. Lalu meneruskan dengan suara pelan.
“Apa diijinkan Mama?”
“Lo, Karla belum tahu ya? Kan Mama yang telpon Paman, dan menyuruh mengajak kamu. Sekarang, pamit saja pada Mama, terus ganti baju,” jawab Paman Niko dengan senyum mengembang. Karla tak ragu lagi, langsung terbang ke ruang makan, mencari Mama.
“O iya. Jangan lupa bawa pensil warna atau krayon, ya, sekalian…” ujar Paman Niko lagi. Karla berbalik sebentar.
“Lo, buat apa?” mimiknya terlihat bingung.
“Ada deh! Sudah, cepat! Nanti juga kamu tahu…” Paman Niko menyipitkan sebelah matanya. Karla tersenyum, meski benaknya masih dipenuhi tanda tanya.
Beberapa saat kemudian…
Karla turun dari mobil Paman Niko dengan bingung. Karla mengamati keadaan sekelilingnya dengan seksama. Sementara Paman Niko mengisi rol film ke dalam kameranya. Di depannya adalah sebuah perkampungan kumuh, dengan dinding-dinding dari papan-papan bekas. Mobil mereka tadi sempat melewati tumpukan sampah setinggi bukit. Di situ ada beberapa orang laki-laki bertelanjang dada tampak memilah-milah sampah. Di situ terdapat juga pangkalan becak. Beberapa pengemudi becak sedang duduk-duduk di atas becak menunggu penumpang.
“Ayo, Karla,” ajak Paman Niko.
Karla membuntut di belakang Paman Niko. Dengan ramah Paman Niko menyapa pengayuh-pengayuh becak itu. Mereka kelihatannya sudah akrab. Ternyata kampung itu berupa sebuah jalan setapak kecil. Di sisi-sisi jalan itu padat dengan rumah-rumah berdinding papan. Dindingnya di cat berwarna-warni oleh penghuninya. Yang mengherankan Karla, selain penduduk kampung yang sibuk hilir mudik melakukan kegiatannya, ada segerombolan remaja berpakaian kaos dan jeans. Dilihat dari penampilannya, mereka bukan penghuni kampung itu.
“Mereka siapa, Paman?” tanya Karla heran.
“Itu kakak-kakak mahasiswa jurusan arsitektur yang membantu penduduk mengecat kampung ini, Karla. Mereka juga yang mendekati para penduduk supaya mau mengecat rumahnya. Semua itu dalam rangka Jakart,” jawab Paman Niko.
“Apa sih Jakart itu, Paman?” tanya Karla polos.
“Jakart itu festival seni besar yang diselenggarakan selama bulan Juni. Seniman-seniman di berbagai bidang ingin mengenalkan seni pada tiap lapisan masyarakat. Juga pada orang-orang yang tinggal di daerah kumuh seperti ini, Karla. Ini untuk memperingati ulang tahun Jakarta,” urai Paman Niko panjang lebar. Karla mengangguk-angguk. Ia sangat bangga karena pamannya mempunyai perasaan sosial yang besar.
Karla jadi malu sendiri ketika melihat anak-anak sebayanya harus tinggal di rumah sederhana. Padahal ia baru saja merengek minta dibelikan rumah boneka yang mahal pada mamanya. Seharusnya ia bersyukur tinggal di rumah yang bagus. Setiap hari ke sekolah diantar sopir, dan makan makanan enak.
“Karla, belum pernah naik getek, kan?” tanya Paman Niko. Karla menggeleng.
“Di belakang rumah-rumah ini ada kali kecil. Nanti kita ke seberang kali ya, naik getek,” ujar Paman Niko.
Karla mengangguk girang. Lalu ia dengan Paman Niko berjalan melintasi jalan setapak itu. Orang-orang yang bertemu mereka menyapa ramah. Sekitar lima puluh meter kemudian, di antara kepadatan rumah-rumah tersebut terlihat sebuah tempat lapang. Ujungnya seperti dermaga dari bilah-bilah papan. Ternyata benar kata Paman Niko. Di belakang rumah-rumah itu ada kali yang lebarnya kira-kira tiga belas meter. Airnya keruh berwarna coklat. Sebuah perahu kayu eretan bersandar di dermaga kecil. Pengemudinya tampak mengantuk. Yang unik, perahu itu tidak dikayuh. Ada tali di antara ujung perahu dan kabel yang terbentang di antara kedua sisi sungai. Jadi si pengemudi perahu tinggal mengeret perahunya menyeberangi sungai. Karla senang sekali, karena ini pengalamanan pertamanya menaiki perahu eretan.
“Ujung sungai ini bermuara di Tanjung Priuk. Lihat tuh, dari sini kita bisa melihat jembatan layang Pluit. Nah, kampung ini sengaja dicat warna warni. Terutama yang menghadap jembatan layang itu. Supaya tamu-tamu yang baru datang dari bandara dan melintasi jembatan layang ini melihat pemandangan yang menarik,” Paman Niko sibuk menjelaskan.
“Apa nama kampung ini, Paman?”
“Nama aslinya Kampung Tanggul Indah. Tapi nama proyeknya Kampung Berwarna,” jawab Paman Niko. Dari seberang memang tampak rumah-rumah panggung di pinggir sungai itu mulai berwarna-warni. Ada beberapa kakak mahasiswa yang menggambari dindingnya dengan gambar bunga matahari, ikan mas koki yang manyun, Dinosaurus… Semuanya bagus.
Jam lima sore, Paman Niko mengajak Karla pulang. Sebenarnya Karla masih betah di sana. Malah ia ingin membantu kakak-kakak mahasiswa mengecat kampung itu.
“Kita sekarang pulang dulu. Besok Paman janji akan membawa kamu ke sini lagi. Besok kan ada lomba menggambar buat anak-anak kampung sini, kamu boleh ikut,” ujar Paman Niko.
Karla senang sekali. Besok mungkin ia akan mendapat teman-teman baru, menggambar bersama teman-teman baru. Itu tentu lebih menyenangkan dibanding main boneka sendirian di rumah.
Beberapa kakak mahasiswa melambaikan tangan sambil bersenda gurau, ketika Paman Niko dan Karla pamit pulang. Karla sudah tidak sabar ingin menceritakan pengalamannya itu pada Papa dan Mama. Oh, tentu juga pada Vidya dan Shiva. Kini Karla tidak iri lagi pada mereka. Karla tidak akan pernah melupakan pengalamannya hari itu. Berkunjung ke kampung berwarna.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: